`Kit Siang Dah Tua, Dah Lupa'

Kuala Lumpur - Lim Kit Siang disifatkan sebagai sudah tua dan lupa apabila sanggup bersekongkol dengan Tun Dr Mahathir Mohamad walaupun sentiasa mencerca musuh ketatnya itu sejak puluhan tahun.

Presiden MCA, Datuk Seri Liow Tiong Lai, berkata Kit Siang dan pemimpin DAP lain selama ini menuduh Dr Mahathir sebagai diktator, kuku besi dan maha firaun, serta menyalahkan bekas Perdana Menteri itu dalam krisis Raja-Raja Melayu, kehakiman dan Operasi Lalang.

Bagaimanapun, katanya, Kit Siang dan Dr Mahathir ketika ini sanggup berpelukan semata-mata mahu memerintah negara dan mencapai matlamat peribadi masing-masing.

"Dulu, Dr Mahathir dikutuk habis-habisan oleh DAP. Hari ini DAP bukan saja memeluk dan mendukung Dr Mahathir, tetapi mahu dia kembali jadi Perdana Menteri.

"Inilah sikap hipokrit DAP. Mana maruah, mana prinsip CAT (Cekap, Telus dan Amanah) DAP? Dulu DAP peluk Presiden PAS, (Datuk Seri) Abdul Hadi Awang, sekarang Lim Kit Siang peluk Dr Mahathir.

"Ini lakonan politik DAP semata-mata. Kononnya pelukan ini untuk selamatkan negara, tetapi sebenarnya matlamat DAP atau Dr Mahathir adalah untuk merampas kuasa demi kepentingan diri," katanya ketika berucap pada Perhimpunan Agung Tahunan MCA Ke-64 di Wisma MCA di sini, hari ini.

Turut hadir, Perdana Menteri yang juga Pengerusi Barisan Nasional (BN), Datuk Seri Najib Razak; Timbalan Presiden MCA, Datuk Seri Dr Wee Ka Siong; Presiden MIC, Datuk Seri Dr S Subramaniam dan Setiausaha Agung BN, Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor.

Tiong Lai berkata, DAP menunjukkan parti itu tidak bermaruah, tiada prinsip dan tidak ikhlas apabila bekerjasama dengan Parti Amanah Negara (PAN) dan Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) yang berasaskan kaum, sedangkan selama ini mereka kononnya menentang pendekatan sedemikian.

Katanya ,ia secara tidak langsung membuktikan DAP membuktikan mereka sentiasa konsisten untuk tidak konsisten, sebaliknya MCA dan BN pula sentiasa kekal konsisten menjaga kebajikan rakyat.

Beliau berkata, istilah pakatan yang digunakan pembangkang juga hakikatnya membawa konotasinya negatif, iaitu berpakat untuk menjatuh, membinasa, merosakkan atau fitnah orang.

"DAP dan konco-konconya juga perlu memberi, menjual dan menjaja istilah harapan pada rakyat. Maka, pakatan yang jahat ini dinamakan Pakatan Harapan.

"Kalau baik, ikhlas dan suci, sepatutnya kemukakanlah senarai menteri Kabinet bayangan pakatan jahat ini. Adakah Kabinet bayangan pakatan jahat ini akan diterajui oleh Dr Mahathir sebagai Perdana Menteri atau Kit Siang? Rakyat masih dalam kegelapan. Inilah Pakatan Harapan," katanya.

Post Metro Online

Artikel Berkaitan